JS NewsPlus - шаблон joomla Продвижение

Diversifikasi Pangan Dari Tepung Sukun Untuk Mengurangi Konsumsi Tepung Terigu Di Kepulauan Seribu, Provinsi DKI Jakarta

ABSTRACT

Penggunaan tepung terigu sebagai bahan baku pangan lokal menyebabkan masyarakat Kepulauan Seribu sangat tergantung pada bahan baku tersebut. Saat ini Indonesia memiliki ketergantungan impor terigu yang tinggi. Salah satu solusi untuk mengurangi ketergantungan bahan baku terigu adalah pemanfaatan tanaman lokal seperti sukun. Setiap 100 gram berat basah sukun mengandung karbohidrat 35,5%, protein 0,1%, lemak 0,2%, abu 1,21%, fosfor 35,5%, protein 0,1%, lemak 0,2%, abu 1,21%, fosfor 0,048%, kalsium 0,21%, besi 0,0026%, kadar air 61,8%, dan serat 2%. Pengolahan sukun menjadi tepung merupakan alternatif cara pengolahan yang memiliki beberapa keunggulan yaitu meningkatkan daya simpan dan memudahkan pengolahan bahan bakunya. Tepung sukun memiliki kandungan karbohidrat, vitamin, mineral yang cukup tinggi. Selain itu,  sukun juga mengandung serat kasar yang cukup tinggi. Kadar serat sukun hasil penelitian  2,49%. Tepung sukun dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku pangan olahan untuk mensubstitusi tepung terigu. Beberapa produk olahan yang dapat dibuat dari tepung sukun antara lain: cake, mie, cookies dan pangan tradisonal (pukis).

Kata kunci:  tepung sukun, diversifikasi, olahan produk pertanian

 

  • Download Full Text