JS NewsPlus - шаблон joomla Продвижение

Teknologi Produksi Sayuran Sawi

Pendahuluan

Sawi merupakan sayuran daun, dikenal oleh petani sebagai sawi hijau atau sawi bakso. Jenis sayuran ini mempunyai bentuk mirip caisin, bedanya ialah tangkai daun panjang, daun tanaman lebar berwarna hijau tua, tidak berbulu dan rasanya agak getir. Keterbatasan lahan pertanian di Jakarta membuat budidaya sawi menjadi penting terutama didalam menyiasati lahan-lahan sempit secara efisien. Karena itu tanaman ini merupakan salah satu tanaman sayuran andalan DKI Jakarta dengan luas lahan mencapai 460 Ha. Mengingat usahatani sayuran sawi makin meningkat sesuai dengan perkembangan jumlah penduduk dan kesadaran masyarakat terhadap mutu gizi sayuran, mendorong peningkatan produksi. Untuk memenuhi kebutuhan konsumsi dan permintaan pasar, diperlukan teknologi produksi yang tepat agar diperoleh kuantitas dan kualitas hasil.

Jenis sawi

Pada dasarnya ada tiga jenis sawi, yaitu:1). Sawi putih, berbatang pendek, daunnya lebar berwarna hijau tua, halus tangkai panjang, dan bersayap merupakan jenis sawi yang paling banyak dikonsumsi sebagai sayuran segar, karena rasanya paling enak diantara jenis sawi lainnya. Sawi jenis ini dapat hidup dilahan kering.2). Sawi hijau, berbatang pendek, daun lebar tetapi tidak bersayap, berwarna hijau keputih-putihan, rasanya agak pahit. Sayuran ini banyak dibudidayakan dilahan kering dengan pengairan yang cukup.3). Sawi huma, berbatang tinggi kecil, daunnya panjang berwarna hijau keputihputihan, dan bersayap, rasanya juga enak. Jenis ini akan tumbuh baik jika ditanam ditempat yang agak kering atau ditegalan.

Jenis sawi yang banyak digemari adalah sawi putih, sawi hijau. Kedua jenis sawitersebut cocok ditanam untuk daerah Jakarta.

Teknologi Produksi
1. Pesemaian
(a) Tempat persemaian perlu dipilih pada tempat yang bebas hama penyakit, dekat dengan air dan bukan bekas persemaian untuk menghindari adanya hama dan penyakit tanah yang berbahaya, (b)  Tanah persemaian terdiri dari campuran tanah olah yang halus dicampur dengan pupuk kandang yang telah masak dengan perbandingan volume 1:1 (c) Bedengan persemaian lebarnya 100-120 cm, tinggi 20-25 cm, diberi atap menghadap timur untuk mendapatkan sinar matahari pagi, (d) Biji sawi disemaikan dengan jarak (5-10) cm x 10 cm, dalamnya tanam0,5-1 cm, kemedian ditutup tanah tipis-tipis, (e)  Bibit dapat ditanam pada umur 3-4 minggu setelah semai, (f)  Untuk 1 Ha lahan dibutuhkan 500 gram biji sawi.

2. Persiapan dan Penanaman
(a)  Tanah yang akan ditanami, diolah dengan cangkul sedalam 30 - 40 cm dan diberi pupuk kandang sebanyak 10 ton/Ha sebagai pupuk dasar, (b) Buat dendengan selebar 1 m dengan panjangnya disesuaikan lahan, dan jarak antar bedengan 30 cm yang berfungsi sebagain parit drainase, (c)  Pindah bibit yang telah berumur 3 minggu atau lebih berdaun 4 heli disertai dengan sedikit tanah, (d) Lakukan penanaman pada sore hari dengan memasukkan akar tanaman sampai batas leher akar (5 cm) & ditanam dengan jarak tanam 10 x 15m atau 20 x 20cm, (e) Kebutuhan bibit untuk 1 Ha pertanaman adakah 1,0 - 2 Kg.

3. Pemeliharaan
(a)  Lakukan penyiraman sebanyak 2 kali sehari yakni pagi dan sore hari, (b) Penyulaman perlu dilakukan bila ada tanaman yang mati, (c) Pendagiran dan penyiangan dilakukan 2 minggu sekali, (d) Pemupikan dilakukan dengan pupuk kandang sebanyak 10 ton/ha, SP-36 100 Kg/Ha, dan KCI 75 Kg/Ha sebagai pupuk dasar. Sedangkan Urea diberikan sebanyak 150 Kg/ha.

4. Pengendalian hama dan penyakit
(a) Hama dan penyakit yang biasa menyerang tanaman sawi adalah ulat daun, kumbang daun dan penyakit busuk akar, (b) Pengendalian hama penyakit dapat dilakukan secara mekanik. Hindari pemakaian pestisida dan bila terpaksa usahakan pemakaiannya 2 minggu sebelum panen, (c) Gunakan insektisida nabati dari bahan culan + kenikir masing-masing 100 gr/liter, Azadirachtin (ekstrak biji nimba) 1,5 ml/liter dan Regant 50% 2 ml/ liter efektif mengendalikan organisme penggangu tanaman (OPT) pada tanaman sawi.

5. Panen dan Pasca
(a) Tanaman sawi dapat dipanen 40-50 hari dari umur semai, (b) pada tanaman yang baik, dapat menghasilkan 1- 2 ton/ha, (c) Ada beberapa cara yang dilakukan untuk memanen sawi, yaitu mencabut seluruh tanaman, memotong pangkal batang, dan ada juga yang memetik daunnya satu per satu, (c)  Segeralah hasil panen dibawa ketempat teduh agar tidak cepat layu karena terkena, (d) sinar matahari, (e) Lakukan pembersihan dengan cara memotong bagian yang tidak penting atau membuang tanah yang ikut pada sawi tersebut, kemudian dicuci untuk memperpanjang kesegaran sawi, (f) Lakukan sortasi dengan cara membuang sawi yang kurang baik dan kotoran gulma lainnya, (g) Susunlah sawi yang telah disortir dengan posisi berdiri, dan jangan terlalu rapat, (h) Lakukan percikan air secukupnya untuk menghindari kelayuan dan siap untuk dipasarkan.